Home / berita / Mitos dan Fakta Tentang Mengajarkan Bahasa Inggris pada Anak

Mitos dan Fakta Tentang Mengajarkan Bahasa Inggris pada Anak

Suara.com – Mengajak anak berbicara bahasa Inggris sejak kecil, dianggap terlalu dini oleh sebagian orang. Tak sedikit pula orangtua yang menganggap hal ini akan membingungkan si anak. Padahal, itu hanyalah mitos belaka.

Itu baru satu contoh. Masih ada beberapa mitos lain yang diyakini sebagian orang tentang mengajarkan bahasa Inggris pada anak. Berikut selengkapnya seperti yang dirangkum lembaga English First dalam keterangan persnya:

1. “Ah, kasihan, nanti anak menjadi bingung.”

Anggapan ini merupakan mitos paling populer di kalangan orangtua, namun hal ini dibantah oleh para peneliti. Dr. David Freeman dan Dr. Yvonne Freeman, Professor of Bilingual Education dari Amerika Serikat mengatakan semakin dini anak terpapar lebih dari satu bahasa, semakin cepat mereka menguasainya.

Hal ini disebabkan otak anak lebih mudah menyerap pelajaran baru dan memiliki kapasitas untuk bisa berubah saat menanggapi tuntutan lingkungan, inilah mengapa bahasa inggris justru bagus diajarkan sejak dini.

2. “Belajar satu bahasa dulu, kemudian baru bahasa yang lain”

Ini sepenuhnya salah, karena setelah mahir dalam satu bahasa, seseorang butuh mengumpulkan motivasi dan usaha kembali dari 0 untuk mempelajari bahasa baru, termasuk pada anak. Studi terbaru mengatakan, mengajarkan dua bahasa secara simultan atau bersamaan justru lebih efektif bagi anak maupun orangtua.

3. “Nanti, anak akan mencampur adukkan kedua bahasa dan itu tidak baik”

Pada saat proses belajar berlangsung, sudah pasti akan terjadi pencampuran dua bahasa berbeda oleh anak. Mengapa? Karena anak sedang belajar merangkai kalimat, dan jika ia tidak ingat atau tidak tahu kosakata salah satu bahasa dari apa yang ia maksud, maka ia akan menggunakan kosakata dari bahasa lainnya. Pada saat balita, pembentukan tata bahasa atau grammar juga sedang berlangsung, wajar jika mereka melakukan kesalahan.

4. “Kan sudah saya beri tontonan berbahasa Inggris di rumah, nanti juga bisa sendiri.”

Jika orangtua merasa sudah memberikan dukungan bagi anaknya dengan memberikan tontonan berbahasa Inggris, atau buku berbahasa Inggris dan merasa itu sudah cukup, maka hal ini keliru.

MenurutFred Genesse, professor dalam bidang psikolingusitik dari McGill University, Montreal, AS, anak-anak harus dibiasakan berinteraksi dengan bahasa kedua paling sedikit 30 persen dari keseluruhan hari saat mereka terjaga. Hal itu yang menjadi salah satu faktor sukses menumbuhkan anak bilingual atau bahkan multilingual.

Mengajarkan anak untuk bisa menguasai bahasa Inggris di usia dini membutuhkan dukungan dan konsistensi dari orangtua. Dukungan orangtua salah satunya bisa dilakukan dengan memasukkan anak ke tempat kursus bahasa Inggris yang profesional dan berkualitas, atau rutin mengajak anak berinteraksi menggunakan bahasa internasional tersebut.

Sumber : Suara.com

Sumber: infowarta.com